PRODUSEN KAPAL ASING DIANDALKAN

 
 
Lembaga Ilmu Pengetahuan Indonesia berharap tambahan dua kapal riset benar-benar menunjang aktivitas riset. Berkaca pada pengalaman, LIPI memilih kapal riset buatan asing. Agar ada transfer pengetahuan, satu kapal dibuat di Indonesia dengan supervisi ketat.

Pengalaman LIPI, kapal buatan dalam negeri belum memenuhi kualifikasi sebuah kapal riset. Itu terlihat pada Kapal Riset Baruna Jaya (BJ) VII produksi PT PAL Indonesia yang digunakan Pusat Penelitian Laut Dalam LIPI di Ambon, Maluku. "Untuk kapal penumpang, kapal barang, dan kapal perang, PT PAL tidak diragukan. Namun, untuk kapal riset, ada persyaratan yang harus dipenuhi," kata Kepala LIPI Iskandar Zulkarnain, Senin (25/4), di Jakarta.

BJ VII satu dari dua kapal riset LIPI. Kapal lain, B J VIII, dibuat di galangan kapal Mjellem & Karlsen asal Norwegia. Kini, dioperasikan Pusat Penelitian Oseanografi LIPI di Jakarta. Sejak awal, BJ VII tak memadai untuk riset kelautan, kecuali riset kajian stok ikan dengan peralatan lebih sederhana. Tingkat getaran dan kebisingan BJ VII melebihi persyaratan yang membuat pengukuran tidak akurat.

Kapal riset BJ VIII masih prima meski sama-sama berusia 18 tahun. Namun, perlu ganti alat yang lebih canggih.

LIPI mengajukan pembelian dua kapal riset baru. Menurut Iskandar, kapal riset perlu diproduksi industri asing yang terbukti nol toleransi pada kesalahan dari Eropa Jepang, dan Korsel.

Kemandirian bangsa

Harapan itu disampaikan kepada anggota Komisi VII DPR saat mengunjungi BJ VIII, Sabtu (23/4). Beda pendapat terjadi. Anggota Komisi VII, Zulkieflimansyah, meminta pemerintah dan LIPI mengutamakan produsen kapal dalam negeri. Apa pun hasilnya, itu harga pembelajaran kemandirian bangsa.

Namun, Iskandar menyatakan sebaiknya tak ambil risiko. Jika mengorbankan kualitas, Rp 1 triliun untuk produksi dua kapal baru bakal terbuang karena kapal tak bisa untuk riset.

Menurut Kepala Pusat Penelitian Oseanografi LIPI Dirhamsyah, LIPI merancang skema "kapal kembar" dalam pembelian kapal. Industri asing yang disetujui nantinya memproduksi kapal pertama di luar negeri. Ditargetkan dibuat pada 2017 dan siap tahun 2018.

Sementara tenaga dalam negeri dari perusahaan pemenang tender pembuatan kapal ikut pelatihan dan membuat kapal kedua di Indonesia dengan supervisi ahli perusahaan asing tadi.

Di Surabaya, Manajer Humas PT PAL Bayu Witjaksono menegaskan, pihaknya mampu membuat kapal riset lebih canggih dari BJ VII. Pihaknya berharap bisa segera membicarakan dengan pihak LIPI.

"Kami punya kapal riset yang masih aktif digunakan Kementerian ESDM dan akan memesan lagi," kata Bayu. Perihal kondisi B J VII, kata dia karena sudah tua dan selama beroperasi tak dirawat PT PAL sehingga kondisinya tak terpantau. 

(JOG/DEN)

Sumber : Kompas, edisi 26 April 2016. Hal: 14

Sivitas Terkait : Prof. Dr. Ir. Iskandar Zulkarnain