Neraca kehidupan kutukebul Bemisia tabaci (Gennadius) (Hemiptera: Aleyrodidae) pada tanaman cabai dan gulma babadotan pada suhu 25 C dan 29 C

 
 
Penulis: Vani Nur Oktaviany Subagyo dan Purnama Hidayat
Bemisia tabaci (Gennadius) merupakan hama penting pada tanaman hortikultura. Selain dapat mengakibatkan kerusakan langsung pada tanaman, B. tabaci juga berperan sebagai vektor virus tanaman yang menyebabkan penyakit keriting kuning pada tanaman cabai. B. tabaci juga dapat menyerang gulma yang tumbuh di sekitar pertanaman cabai, diantaranya adalah Ageratum conyzoides atau gulma babadotan. Tujuan penelitian ini adalah untuk mempelajari neraca kehidupan B. tabaci pada tanaman cabai dan gulma babadotan. Percobaan dilakukan dengan mengamati 50 telur yang dipelihara pada masing-masing tanaman uji (3 ulangan). Tanaman ditumbuhkan pada suhu 25 C dan 29 C di dalam growth chamber dengan pencahayaan 12 jam terang dan 12 jam gelap (L : D = 12 : 12). Hasil analisis neraca kehidupan pada suhu 25 C dan 29 C menunjukkan bahwa B. tabaci memiliki laju reproduksi bersih (R0 ), laju pertambahan intrinsik (r) dan keperidian lebih tinggi pada gulma babadotan dibandingkan dengan tanaman cabai. Oleh karena itu, keberadaan gulma babadotan di sekitar pertanaman cabai perlu diwaspadai, karena dapat menjadi inang yang baik bagi perkembangan B. tabaci. Kata kunci: Bemisia tabaci, gulma babadotan, neraca kehidupan, tanaman cabai

Subagyo VNO dan Hidayat P. 2014. Neraca kehidupan kutukebul Bemisia tabaci (Gennadius) (Hemiptera: Aleyrodidae) pada tanaman cabai dan gulma babadotan pada suhu 25 C dan 29 C. Jurnal Entomologi Indonesia. 11(1): 11-18.

ISSN / ISBN / IBSN : 1829-7722

DOI: 10.5994/jei.11.1.11

No. Arsip : LIPI-16043
Download Disini