LIPI Sarwono Award XIXdan LIPI Sarwono Memorial Lecture XXI: Meneruskan Pondasi Pembangunan Riset Indonesia

 
 
Penganugerahan Ilmu Pengetahuan LIPI Sarwono Award XIX dan LIPI Sarwono Prawirohardjo Memorial Lecture XXI merupakan kegiatan keilmuan yang digelar Lembaga Ilmu Pengetahuan Indonesia (LIPI) setiap tahun, dalam rangkaian puncak peringatan Hari Ulang Tahun (HUT) LIPI. Pada tahun ini, acara tersebut diselenggarakan pada 23 Agustus 2021 pukul 08.30-12.35 WIB secara virtual, yang dapat diakses melalui siaran langsung di kanal YouTube LIPI https://youtu.be/qN3bODUHDng atau melalui zoom meeting https://s.id/LIPISarwonoPrawirohardjo202.
 
Jakarta, 23 Agustus 2021. Pada ulang tahun ke-54, LIPI kembali memberikan anugerah ilmu pengetahuan LIPI Sarwono Award dan menggelar LIPI Sarwono Prawirohardjo Memorial Lecture. Para penerima penghargaan dan pemateri Sarwono Memorial Lecture adalah para ilmuwan, pakar, atau praktisi yang telah memberikan sumbangsih nyata dan bermanfaat bagi ilmu pengetahuan dan kemanusiaan. Kegiatan ini dilaksanakan atas pertimbangan bahwa LIPI sebagai lembaga keilmuan yang tertua dan terbesar sudah seharusnya menyelenggarakan kegiatan keilmuan yang cerdas dan bergengsi dalam merayakan ulang tahunnya. Salah satunya adalah dengan menampilkan sosok-sosok ilmuwan yang telah mempunyai reputasi nasional dan internasional, serta berkontribusi sangat besar untuk pengembangan ilmu pengetahuan.

Kepala Badan Riset dan Inovasi Nasional (BRIN), Laksana Tri Handoko mengatakan bahwa kegigihan Sarwono Prawirohardjo telah menjadi landasan yang penting dalam pembangunan riset Indonesia. “Semangat Prof. Dr. Sarwono Prawirohardjo perlu kita miliki dan terapkan dalam bekerja, khususnya bagi para periset. Kita patut bersyukur dan bangga terhadap kegigihan dan dedikasi Prof. Sarwono Prawirohardjo dalam meletakkan pondasi pembangunan dan ekosistem lembaga ilmu pengetahuan di Indonesia,” ujar Handoko.

Menurut Kepala LIPI, Agus Haryono, LIPI SML dan LIPI Sarwono Award merupakan upaya LIPI untuk terus menghidupkan semangat riset bagi generasi-genarasi berikutnya, dan menunjukkan bahwa menjadi periset adalah profesi yang membanggakan. “Penyelenggaraan LIPI Sarwono Memorial Lecture XXI dan LIPI Sarwono Award XIX tahun 2021 ini sangat layak dijadikan sebagai penghargaan tertinggi bagi tokoh yang berprestasi dan berjasa dalam memajukan ilmu pengetahuan dan kemanusiaan, di berbagai bidang,” ujar Agus.

Sebagai informasi, penggunaan nama “Sarwono” dimaksudkan untuk mengenang jasa pengabdian Prof. Dr. Sarwono Prawirohardjo (Kepala LIPI pertama) dalam membangun ilmu pengetahuan Indonesia. Sejak 2001 kuliah ilmiah Sarwono Prawirohardjo Memorial Lecture dilaksanakan setiap tahun, dan pada peringatan HUT ke-54 LIPI tahun 2001 ini akan menandai LIPI SML ke-XXI, dan LIPI Sarwono Award ke XIX yang dilaksanakan sejak 2002.

Pada tahun 2021 yang bertepatan dengan peringatan HUT ke-54 LIPI, Kuliah Ilmiah LIPI SML ini disampaikan oleh Arif Satria, sedangkan penghargaan LIPI Sarwono Award diberikan kepada Endang Sukara dan Dwi Listyo Rahayu dari bidang mikrobiologi dan oseanografi. Ketiganya terpilih sebagai pemberi kuliah ilmiah dan penerima penghargaan karena dianggap secara terus-menerus dan disertai dedikasi yang tinggi melakukan kegiatan penelitian di bidangnya. Keberhasilan mereka juga diakui oleh masyarakat ilmiah dalam memberikan sumbangan pemikiran untuk kebijakan pelaksanaan ilmu pengetahuan dan teknologi.
 
Pemberi kuliah ilmiah pada LIPI SML XXI, Arif Satria, merupakan rektor Institut Pertanian Bogor (IPB) periode 2017-2022. Ia lahir di Pekalongan pada 17 September 1971. Arif menyelesaikan gelar sarjananya di Ilmu Ekonomi Pertanian, IPB pada 1995, yang kemudian ia lanjutkan di universitas yang sama pada bidang Sosiologi Pedesaan, di mana ia mendapat gelar masternya pada 1999. Arif kemudian meraih gelar doktoralnya di Kagoshima University, Jepang, Department of Marine Social Science pada 2006. Pada LIPI SML XXI nanti, Arif akan memberikan kuliah ilmiah yang bertajuk “Kekayaan Hayati dan Inovasi Bioekonomi untuk Masa Depan Bangsa.”

Arif memulai karirnya sebagai sekretaris rektor IPB pada 1996 dan terus meningkatkan karirnya hingga posisi yang ia duduki sekarang sebagai rektor IPB. Selama karirnya, ia berhasil mendapatkan beberapa penghargaan, di antaranya: Second Winner of Academic Leader Kementerian Riset, Teknologi, dan Perguruan Tinggi 2019, H-Index Tertinggi Kedua Bidang Sosial (DPIS IPB, 2019), Tribute to Innovators Rektor IPB 2015, Kagoshima University Ambassador 2011, Anugerah Kekayaan Intelektual Luar Biasa Menteri Pendidikan Nasional RI 2009, The Firs Winner of the JIFRS Yamamoto Prize on Yamamoto Award International Institute for Fisheries Economics and Trade 2008, dan Dosen Berprestasi III IPB 2007. Selama kiprahnya, ia telah menerbitkan 45 jurnal internasional dan prosiding, serta menjadi pembicara di konferensi bergengsi internasional sebanyak 30 kali.

Sedangkan untuk penerima LIPI Sarwono Award XIX adalah Endang Sukara, pria kelahiran Tasikmalaya, 19 September 1952. Peneliti bidang mikrobiologi di Pusat Penelitian Biologi LIPI tersebut memulai studi mengenai biologinya sebagai sarjana bidang biologi di Universitas Nasional, Jakarta. Ia melanjutkan studinya ke jenjang master dan tamat pada 1979. Kemudian, ayah dari dua anak tersebut melanjutkan menempuh gelar doktoralnya di Queensland University, Australia di bidang mikrobiologi. Beberapa penghargaan yang pernah Endang dapatkan antara lain: The 2014 International Alumnus of the Year, Queensland University-Australia, Australian Alumni Award 2011, ASEAN Meritorius Award 2008, dan Bintang Jasa PRATAMA 2006. LIPI Sarwono Award diberikan atas prestasi dan jasa Endang dalam memajukan ilmu pengetahuan dan kemanusiaan, terutama di bidang mikrobiologi.

Bidang penelitian Endang meliputi mikrobiologi yang terkait dengan taksonomi mikroba, penyaringan, pengembangan proses mikroba, fermentasi, desain bioreaktor, enzimologi, seperti konversi pati menjadi protein dan enzim menggunakan Rhizopus oligosporus dalam fermentasi cair; produksi gula yang dapat difermentasi dari singkong dan pemanfaatannya sebagai bahan baku untuk produksi biomassa bakteri pengikat nitrogen, bakteri menggunakan sistem fermentasi pressure cooker; produksi biomassa mikroba untuk starter nata de coco dalam bentuk pasta; eksplorasi mikroba endofit, fungi, dan actinomycetes untuk membangun koleksi kultur mikroba dan pemanfaatan kultur tersebut dalam bioprospecting; serta mencari kemungkinan pemanfaatan sumber daya mikroba asal Indonesia untuk pangan (pertanian), kesehatan, energi dan lingkungan. Ia juga berminat dalam mempromosikan konsep baru untuk mengelola ekosistem lanskap melalui Man and Biosphere Program UNESCO (Konsep Cagar Biosfer) dan menyelaraskan konservasi dan pembangunan ekonomi berkelanjutan.

Penerima LIPI Sarwono Award lainnya adalah Dwi Listyo Rahayu, perempuan kelahiran Mojokerto, 31 Juli 1957. Peneliti bidang oseanografi di Balai Bio Industri Laut LIPI tersebut menamatkan gelar sarjananya di Fakultas Perikanan, Institut Pertanian Bogor pada 1981. Ia kemudian mendapatkan gelar masternya sekaligus gelar doktornya di Université Pierre & Marie Curie, Perancis pada 1992. Selama karirnya, perempuan yang akrab disapa Yoyoh tersebut telah berhasil mendeskripsikan 150 spesies baru yaitu kelomang (hermit crab): 4 genus dan 74 spesies kepiting (crab): 6 genus dan 76 spesies baru. LIPI Sarwono Award diberikan padanya atas prestasi dan jasa dalam memajukan ilmu pengetahuan dan kemanusiaan, terutama bidang taksonomi.

Perempuan yang telah menerbitkan 93 publikasi ilmiah tersebut juga pernah terlibat dalam ekspedisi internasional di antaranya: Ekspedisi Snellius II (kerja sama Indonesia-Belanda di perairan Indonesia bagian timur), Ekspedisi KARUBAR )kerja sama Indonesia-Prancis di Perairan Kei, Aru dan Tanimbar), Ekspedisi Internasional PANGLAO di Filipina (kerja sama Prancis-Filipina), Ekspedisi Internasional KUMEJIMA di Okinawa, Jepang (Kerjasama Jepang-Singapura-Taiwan), Ekspedisi International Comprehensive Marine Biodiversity Survey (CMBS) di Singapura, dan Ekspedisi International South Java Deep Sea SJADES (Indonesia, Singapura).


Sivitas Terkait : Dr. Eng. Agus Haryono
Diakses : 2146    Dibagikan :