Refleksi Ekonomi Indonesia di Masa Pandemi 2020 dan Upaya Pemulihan Ekonomi 2021

 
 
COVID-19 telah menjadi pemicu terjadinya resesi ekonomi Indonesia. Pukulan yang amat berat bagi perekonomian Indonesia terjadi pada triwulan II dan III 2020. Saat ini, ketersediaan vaksin tampaknya menjadi jalan utama menuju pemulihan ekonomi dan kesehatan masyarakat akibat pandemi ini. Namun, hal itu tidak serta merta dapat menyelesaikan persoalan, karena pada saat yang sama perekonomian Indonesia masih dibayangi oleh sejumlah persoalan klasik yang hingga kini belum terselesaikan. Pusat Penelitian Ekonomi Lembaga Ilmu Pengetahuan Indonesia (LIPI) akan membahas kaleidoskop perjalanan ekonomi Indonesia selama pandemi serta skenario upaya percepatan pemulihan ekonomi dalam virtual Media Briefing Outlook Perekonomian 2021: Upaya Mempercepat Pemulihan Ekonomi di Tengah Pandemi pada Kamis, 17 Desember 2020 pukul 10.00 WIB melalui Zoom Meeting dan kanal Youtube LIPI.

Jakarta, 16 Desember 2020. Secara historis, profil ekonomi Indonesia sejak 1960 mendemonstrasikan trajektori pertumbuhan ekonomi Indonesia yang pernah mengalami tiga kali pertumbuhan negatif yakni pada periode 1962-1963, 1997-1998, dan 2020. Pasca krisis keuangan Asia (Asian Financial Crisis/AFC) 1997, Indonesia memerlukan waktu empat tahun untuk kembali ke besaran Produk Domestik Bruto (PDB) sebelum krisis terjadi. Pengalaman krisis tersebut juga menunjukkan bahwa hanya kontribusi tenaga kerja dan produktivitas (total factor productivity/TFP) yang mengalami pertumbuhan positif pada periode pemulihan pasca krisis ekonomi. “Tidak seperti krisis-krisis sebelumnya, resesi ekonomi kali ini hampir melumpuhkan seluruh aktivitas perekonomian, baik dari sisi penawaran maupun dari sisi permintaan. Pukulan yang amat berat bagi perekonomian Indonesia terjadi pada triwulan II dan III 2020,” terang Agus Eko Nugroho, Kepala Pusat Penelitian Ekonomi Lembaga Ilmu Pengetahuan Indonesia (LIPI).

Dalam upaya menjaga kestabilan ekonomi selama pandemi, Indonesia mengandalkan kepatuhan masyarakat terhadap protokol kesehatan serta stimulus ekonomi untuk mendorong peningkatan konsumsi rumah tangga dan mencegah terjadinya lonjakan pengangguran. “Sayangnya, kedua upaya tersebut belum membuahkan hasil yang menggembirakan,” kata Agus. Ketersediaan vaksin pun tampaknya menjadi jalan utama menuju pemulihan ekonomi dan kesehatan masyarakat akibat pandemi COVID-19. “Vaksin dianggap mampu membantu pemulihan kondisi psikologis masyarakat sehingga terbentuk ekspektasi rasional yang lebih positif imbas kondisi ketidakpastian yang menurun,” sambung Agus.

“Secara umum, perekonomian 2021 tampaknya akan lebih baik, jika syarat ketersediaan vaksin terpenuhi dan upaya perataan kurva penularan COVID-19 terus dilakukan,” ungkap Agus. Namun, dirinya menyebut ketersediaan vaksin tidak serta merta menyelesaikan persoalan karena pada saat yang sama perekonomian Indonesia tetap dibayangi oleh sejumlah persoalan klasik yang hingga kini belum terselesaikan seperti persoalan ketahanan pangan, perdagangan internasional, pemberdayaan UMKM, dan lain-lain.

Diagnosa sektoral yang dilakukan Pusat Penelitian Ekonomi LIPI atas PDB 2020 menunjukan bahwa selama pandemi, kontribusi pertumbuhan beberapa sektor seperti perdagangan besar dan eceran, transpotasi pergudangan, dan penyediaan akomodasi makanan/minuman yang cukup resesif pada kondisi normal justru menjadi kontributor dominan dalam kontraksi perekonomian. Selain itu, industri manufaktur dan UMKM menjadi entitas yang mengalami goncangan terberat selama masa pandemi. Ironisnya, tansformasi digital UMKM untuk memperluas pasar masih sangat terbatas dan pada saat yang sama justru menarik simpanannya dari pembiayaan keuangan mikro (LPM) hingga menyebabkan kinerja keuangan dan kemampuan intermediasi LPM menjadi terganggu.

Pusat Penelitian Ekonomi LIPI juga mencatat terjadinya lonjakan tabungan individu pada triwulan III/2020. Lonjakan ini sekaligus menyiratkan bahwa rumah tangga, terutama mereka yang berpenghasilan menengah atas, lebih memilih menabung daripada berbelanja sebagai imbas risiko ketidakpastian yang cenderung meningkat. Meskipun demikian, harus diakui adanya sedikit perbaikan ekonomi pada triwulan IV/2020, sehingga angka pertumbuhan ekonomi Indonesia pada 2020 akan secara optimis bertumbuh. Prediksi ekonomi pada tahun 2021 akan dipaparkan secara mendalam pada acara Outlook Ekonomi Tahun 2021 oleh Pusat Penelitian Ekonomi-LIPI.

Pada temuan lainnya, Zamroni Salim, Peneliti Pusat Penelitian Ekonomi LIPI, menguraikan perlunya optimalisasi peran perdagangan antar pulau/daerah dan mendorong konsistensi program hilirisasi sumber daya alam guna memperkuat posisi Indonesia dalam rantai nilai global (Global Value Chain/GVC). Selanjutnya, Muhammad Soekarni akan memaparkan pentingnya penguatan inovasi industri manufaktur dan UMKM berbasis tekologi digital. Terakhir, Purwanto akan menjelaskan pentingnya tata kelola bantuan sosial (bansos) serta ketersediaan dan diversifikasi pangan, terutama pangan lokal, untuk menjaga ketahanan pangan masyarakat selama pandemi.
 


Sivitas Terkait : Dr. Agus Eko Nugroho S.E.M.Appl.Econ.
Diakses : 997    Dibagikan :